Chaptered · PG · Romance · Teen

Choose Be One LOVE


Annyeong chingudeul, saengideul, eonnideul… ini FF terbaruku, semoga suka (ngarep) yang udah di tag dan yang udah baca tinggalkan comment please..!! Gomawo 🙂

Cast:

Kim Hyung Joon SS501

Kim Kyu Jong SS501

Choi Jehyun ~yeoja~ a.k.a yourself

and all other

Genre: romanticChapter:

part 1Length : some parts XD

*Kim Kyu Jong POV*

“ya.. kyuppa, see.. aku sedang membuat apa?” teriak yeoja itu sambil tersenyum dari tepi danau membuyarkan lamunankuaku brjlan mndekat untk mlihat apa yg yeoja itu lakukan

“sedang apa kau?”

“menurutmu?”aku trsenyum mndengar dia balik brtanya itu

“kau mnggambar mukaku tanpa ijin?? kau hrus byar..”

“mwooo? memang kau artis? lagipula kau melamun, jdi mudah untk wjahmu aku tempelkan di kertas gmbarku, hahahaa” candanyaaku senang melihat senyumnya itu, walau dia jarang bisa trsenyum seperti ini di dekat ibunya..

“ya, wae kau melamun?”

“sudah sore, palli kita pulang saja..” kataku lalu mnuntunnya brjalan pergi..

“shireo oppa.. aku tak mau pulang..” dia menepis tnganku

“kau..?”

“ne, kau tau umma ku kan? aku takut, dia slalu marah2 tnpa alasan padaku… klo kau mau pulang kau pulang saja..” yeoja itu mulai mneteskan air matanyaaku tak bisa mlihatnya mnangis,

“araseo..”kataku smbil memeluk yeoja itu

***

pagi pagi sekali aku mnerima tlp dari joonie dia spupuku yg tinggal di australia, dia blng dia akan pulang ke seoul dan hri ini dia akan mnginap di rmh ku,

“oppa, kau mau kemana? rapi sekali?” tnya jehyun yg sudah ada di dpan rmhku

“ya jehyun? aku akan mnjemput spupuku di airport, kau mau ikut?”

“boleh?” “ne, tentu saja.. klo tak boleh aku jg tak akan mnawarimu ikut.. -.-

*Author POV*

Jehyun dan Kyujong bru saja smpai di airport, tak lama stelah itu seorang namja tmpan, yg brdandan cool lngkap dngn kcamata hitamnya itu brjalan mndekat..

“kyu jagi…!! katanya pnuh semngat

“joonie..!! kyujong mmeluk spupunya skilas

“ya, siapa dia? yeojachingumu?” tnya hyung joon smbil mnunjuk ke arah jehyun

“anni, dia shabat baikku.. kenalkan jehyun dia kim hyung joon spupuku

“annyeong oppa, choi jehyun imnida..” yeoja itu smbil trsenyum

“annyeong, hyungjoon imnida..” joon trsenyum

*Kim Hyung Joon POV*

“kau suka menggambar? apa yg kau gmbar itu wjah ibumu?” tnyaku pda yeoja shbat kyujong itu, dia seperti mnahan air matanya saat melihat gmbar itu

“hem? oppa? kau sdang apa di sini?” tnya yeoja itu trsadar dri lamunannya

“itu wjah ibumu?”

“ne”

“kau spertinya sngat mnyayangi ibumu, aku juga.. umma adlah wnita yg paling aku sayang, hehee umma mu cantik ya..”

“….” yeoja itu hnya diam mndengar ucapanku

“wae? apa aku slah bicara?”

“pasti umma mu sngt baik ya oppa… umma mu pasti juga sngat cantik, kau sngt bruntung mnjadi anaknya..” kata yeoja itu smbil trsenyum lalu brjalan pergi,

“yeoja yg aneh..” gumamku smbil trheran

***

“kyu, shabatmu itu yeoja gila ya?” kataku saat menemui kyu spupuku di kamarnya

“mwo? nuguyo? jehyun mksudmu? memang dia knpa?”

aku mulai bercerita dri a-z padanya dia hnya mnertawakanku

“ya.. waeyo kau mnertawakanku..?” aku mngusap mukanya gemas

tiba-tiba muka kyujong brubah serius, dia brcerita smua tntang jehyun padaku, trnyata ummanya brbeda dri byanganku, ummanya keras dan sering tdak prduli pda yeoja itu, pantas saja dia tdi brkata aku bruntung mnjadi anak umma ku?

“ya.. waeyo kau mlamun? kau mmikirkan jehyun?” kyu mnepuk pundakku

“molla, aku tak tau knp aku ingin mngetahui tntang yeoja itu lbih bnyk lagi, ehm kyu.. apa aku..”

“kau mncintainya? kau bru saja mngenanlnya kan?”

“molla, aku jg tak tau aku cinta atau hnya simpati padanya..”

*Kim Kyu Jong POV*

“Molla, aku jg tak tau aku cinta atau hnya simpati padanya..”

ucapan joonie mmbuatku sdikit khawatir, aku hrap joon spupuku tdak mncintai yeoja yg sama dngn ku,

aku baru sadar, aku mncintai jehyun tp aku tak prnh brkata aku mncintainya

jjur aku tak mempunyai nyali yg cukup untk brkata jjur pdanya tntang perasaanku

“ya, aku ingin aku bisa lbih akrab dngn shbatmu itu, kau tak mncintainya kan?” joon mnepuk pundakku

“mwo?” *ekspresi trkejut*

“hehehee, anni.. aku tau kau hnya shbatnya” joon trsenyum skilas lalu brjlan pergi

*Author POV*

“akhir2 ini kau smakin akrab dngn spupuku..” kyujong menemui jehyun dirumahnya

“ne, joon oppa mngajari smuanya padaku, kau tau tdak oppa? trnyata dia jauh lbih tau tntang ksih syng seorang ibu pda anaknya..”

“maksud mu?”

“hemm.. dia blng tak ada org tua yg mmbenci anaknya.. aku brusaha prcya hal itu dan itu sdikit mmbuatku jauh lbih baik”

“syukurlah kalau bgitu..”kyu trsenyum “ehmm, iya mana umma mu?”

“ke jepang, katanya merawat korban gempa di sana, ya bgitulah, di sana jumlah dokter trbatas untuk mnangani pasien segitu bnyak..”

“ya umma mu dokter, hehee aku lupa.. ehm kau mncintai joon?”

“mwo? kau tak slah brtanya oppa?”

“anni, aku serius..”

*Choi Jehyun POV*

“anni, aku serius..”

ucapan kyuppa membuat aku bingung mau bcara apa padanya,

wae aku slalu merasa beda saat brada di smpingnya? anniyo.. ini tak boleh trjadi, kyuppa tak lbih dri shabat+kkak untkku, dia slalu baik pdaku krn dia mnganggp aku adikknya.. tapi apa aku juga mencintai joon oppa? aigooo apa yg aku pkirkan.. joon oppa teman baruku, dia jg brsikap sperti kkak untukku.. -.-

“wae kau mlah diam? kau mncintai joon spupuku?” kyuppa menpuk pundakku

“anni, dia dan kau sama sperti kkak untkku oppa..”

“kkak?”

“ne..”

“hehehee,iyaa kkak.. aku lupa..” ucap kyuppa dngn mmasang wjah aneh

***

“i don’t wanna die tonight,but I think I might be going down.. cause the only one I ever cared about is nowhere to be found.. I don’t wanna close my eyes.. couse I might not see the light of day, I’m almost out of day.. you my reasion for breathing..”

“suaramu bgus.” joon oppa trsenyum mndengar aku brnyayi sndiri di bawah pohon pinus..

“ehm? oppa? sdang apa?”

“mndengar kau brnyanyi.. kau suka lagu babyface reasion for breathing?”

“ne, lagunya mmbuatku tenang.. kau juga oppa?”

“ne.. ehm jehyun.. aku ingn bcara ssuatu, tp aku jg tak tau hrus bcara dri mana..”

“bicara apa oppa?” aku mlihat wjah joon oppa sperti serius skali..

“ehm.. menurutmu aku org sperti apa?”

“kau org yg baik..” aku trsenyum

“bukan itu mksudku”

*Kim Hyung Joon POV*

“saranghaeyo..”

aku terdiam saat stelah berkata itu padanya, molla.. aku jg tak tau knp tiba2 aku senekat itu brkata cinta pda yeoja yg blm tentu jg mncintaiku, aku melihat jehyun hnya diam tak brkata apapun,

“mian, aku tak perlu kau jg mncintaiku.. stidaknya aku sdah mngatakannya padamu, ne itu sdikit mmbuat ringan perasaan yg mngganjal di hatiku..” aku trsenyum dan ngacak rmbutnya lembut.

“jinjja oppa?” dia mmberanikan diri menatap mataku

aku hnya trsenyum mndengar prtanyaan itu,

“babo.. prtnyaanmu sngat bodoh.. apa kau mlihat ketidak seriusan di mataku? ne aku akui, saat yg tdak tpat untuk mngatakan cinta, tak ada candle light dinner, tak ada pmandangan indah, tak ada tmpat romantis sperti di dlm film, yg ada hnya pohon pinus.. hehee tp inilah aku, jeongmal sarang..”

“ne, nado saranghae oppa..” dia trsenyum padaku

“jinjja?”

“babo, pertnyaan bodoh apa itu hahaa?” dia trtawa mmbalas kata2ku tadi dan brjalan prgi

“ya.. mau prgi kemana kau??” aku berlari mngejarnya

dan….. ya aku menciumnya lembut..

“ya, kalian dari mana sa..” kyujong tiba2 dtang dan tdak dpt mlajutkan kata2nya

“mian, aku..”

“oppa?” jehyun brjlan mndekat pada kyu

“ehm aku lupa, aku hrus ke kampus hri ini.. aku ada mata kuliah.. ahh babo..” kyu mnepuk jidatnya sndri

“annyeong, aku nanti akan menemui kalian..” kyu trsenyum skilas dan pergi

****

*Kim Kyu Jong POV*

molla, knp aku ke kampus? jelas2 tak ada apapun di kmpus, ne aku hnya mncari alasan untk mnghindar dri mereka..

“ahhh… kyu, hrusnya kau senang spupumu mndapat yeoja yg dia hrapkan.. apalagi yeoja itu shbatmu sndri..” teriakku smbil mlempar batu mluapkan kkesalanku

***

“ya.. kyu jagi.. kau sdah pulang?” manja joon memelukku erat

“ya, hntikan manjamu itu.. brsikaplah sdikit dewasa joon..” kesalku lalu brjalan kekamar dan mmbanting pintu kmar

“mwo? ada apa dngnmu? kau badmood?” teriaknya dari luar

“gwaenchana, aku lelah skali..”

“aku bhagia skali kyu, tidakkah kau ingin dngr ceritaku?”

“anni, aku sudah tau..”

***

“Oppa, kau mau ikut dngn kami?” jehyun trsenyum padaku dan mataku hnya trtuju pada tngn mereka (jehyun-joon) yg saling brgndengan

“anni, kalian prgi saja..” jwabku datar

“mwo? waeyo? bkannya kita slalu prgi brtiga?” joon trheran

“lbih tepatnya aku brdua dgn jehyun sblm kau dtng” tnpa sdar aku ucapkan itu juga

“mksudmu apa oppa?”

“anni, mksudku ehmm.. aku sering prgi dngn mu, jdi aku bosan mlihat kau, skali2 kau brsama joon sja kan tak apa.. heehe ne itu mksudku” jwab asal

“ada ssuatu yg kau smbunyikan spertinya kyu..” joonie mulai mncurigaiku

“aigoo.. kau bcara apa?” teriakku smbil menoyor(?) pala’nya “araseo, kita prgi” aku mngalah dan prgi brsama mreka “makhluk itu…” teriakku dlm hati

***

“kyu, foto kami ya..!!” joon mnyodorkan camera digital miliknya padaku..

“shiro.. kau kira aku tkang foto keliling apa? sdah tak usah narsis..” kesalku lalu mngembalikan camera itu pada joon..

“jebal oppa, pmandangan bukit ini cukup indah, syang skali kalo tak di manfaankan..” jehyun mmohon smbil mmberikan kmbali camera milik joon padaku

arrgghh.. aku akui, aku tak bisa mnolak bila dia yg mmintanya,

“araseo, tp hnya bbrpa saja..”

“ahh, gomawo oppa..”

aku mulai envy mlihat pmandangn itu, aku mngambil gmbar mereka, ne mereka trlihat mesra skali di foto ini..

dan, ini bgian yg sngat tak ingin ku lihat tp mlah aku harus mlihatnya..

jehyun trsenyum, dri smping joon mncium pipinya lembut, sdangkan aku di minta mngambil gmbarnya..

aku sdah tak dpat mnahan lagi air yg akan kluar dari mataku,

“mian, aku tak bisa lanjutkan, aku hrus prgi skrg..” kataku saat stlah mngmbil gmbar trakhir itu

“mau kmana kyu? ya? kau mnangis?” joon mnunjuk mataku

“anni, aku tak biasa milihat camera dlm wktu lama, mataku alergi..”

“kau tak prnh blng kau alergi camera?”

“tak smua yg ada padaku aku ceritakan padamu kan? ehm, aku hrus prgi dulu.. annyeong..!!” aku brjalan mnjauh dri sini

***

*Kim Hyung Joon POV*

“kyuppa knp oppa?” jehyun trheran

“molla, aku jga tak tau.. dia seprti brubah akhir2 ini”

*Author POV*

Kyu menemui jehyun yg sdang duduk di dkat danau tmpat mreka biasa brtemu

“kau tak skolah? bukannya libur skolahmu sdah hbis?” kyu mepuk bahu yeoja itu

“oppa?” yeoja itu menoleh dan tersenyum” untk apa aku skolah, tak brguna juga” jawabnya datar

“mwo? kau bicara apa? kau meremehkan pndidikan..”

“anni, mgkin bgi sbagian org itu pnting, tp untukku itu.. huufftt, sdahlah jgn bcarakan itu lagi, kau sdang apa pagi-pagi di sini? mgkin sbntar lagi kau kabur dan berkata “aku ada mata kuliah aku harus pergi” ledek yeoja itu membuat kyu tertawa lepas

“hahaha.. anni, kali ini aku benar-benar tak ada mata kuliah, kau hnya sndiri? mana joon?”

“joon oppa? dia ada mata kuliah spertinya, nanti juga datang dia,” jehyun trsenyum

mreka trdiam sjenak, smpai akhirnya kyu memulai percakapan kmbali

“aku snang bisa mengenalmu”

“naddo oppa” yeoja itu tersenyum

“dan aku juga senang skrg sdah ada yg mnjagamu.. saat ini aku ingin bebas, aku ingin melakukan sgala sesuatu yg aku inginkan, ya selagi aku mampu”

“mksudmu kau merasa trbebani menjadi kakakku selama ini?”

“hahaa.. anniyo!! bkan itu mksudku, kdang aku takut klo aku tak bsa menjagamu lagi, tp skrg aku sudah lega krna ada yg mnjagamu..”

“kata katamu sperti ingin pergi saja oppa”

kyu tersenyum sekilas, lalu mngeluarkan sbuah liontin bintang dari sakunya

“kau suka?”

“star? ne.. aku suka” yeoja itu tersenyum

“kau pakai ya..” kata kyu smbil memakaikan liontin itu “trnyata cocok jg ya kau pakai? sdikit lbih manis..” kyu tersenyum

“sdikit?”

“ne, hnya sdikit..haha” kyu trtawa lepas

“kau itu..” jehyun menepuk bahu kyu

“jika skrg prtemuan trakhir kita, bgaimana menurutmu?”

“mwo? kau bcara apa?”

“hnya seandainya.”

“kau tak akan pergi kan oppa.” yeoja itu meneteskan air matanya

“waeyo? kau menangis? aku disini.. aku tetap kakakmu..”

kyu mnghapus air mata yeoja itu, dan menatap matanya dalam..

jarak muka mereka jg brdekatan, tp kyu hnya trsenyun dan memeluk yeoja itu..

“kau sudah sperti adikku, akan selalu menjadi adikku.. jgn pikirkan aku, aku senang melihatmu bhagia.. liontin star itu menandakan, jika kau adalah orang yg amat aku syang..” kata kyu sambil meneteskan air matanya dan tetap memeluk yeoja itu..

~Kim Kyu Jong POV~

aku duduk di ruang tunggu airport, aku trsnyum mengingat kejadian kemarin, itu trakhir kali brtemu dengannya dan memeluknya, aku harap joonie bsa menjaga jehyun dngn baik.. aku akan merindukan kalian…

~Kim Hyung Joon POV~

“kau tak ke sekolah lagi?” tnyaku lalu mendekat pada yeoja itu, ne dia kekasihku

“kau tak kuliah oppa?”

“anni, hri ini kan sabtu.. apa kau melihat kyujong? dari tdi aku tak melihatnya”

“mwo? dia tak blng pdamu prgi kemana oppa?”

jehyun menatapku tajam skilas dan brlari mnuju rmh kyu.. aku mngikuti langkahnya, dia trlihat seperti menangis

“ada apa sbnarnya?” pikirku

jehyun membuka pintu kmar kyu, kyu tak ada di sana, bhkan kamarnya sudah rapi sekai

“aku sdah mengira dia pergi oppa.” jehyun menangis memelukku

“pergi? jinjja? tp kenapa?”

jehyun terdiam sejenak dan melepas pelukannya padaku, dia brjalan pelan melihat selembar kertas putih di ranjang kyu,..

~Choi Jehyun POV~

Aku melihat kertas di rnjang kyu oppa, aku mendekat dan mengambil kertas itu..

isi surat itu…

annyeong..

mian, aku tak bercerita kepada kalian kalau aku akan pergi

aku tak bisa pergi jika harus melihat air mata kalian,

aku memutuskan untuk melanjutkan study kuliahku di aussie..

yah sama sepertimu joon..kau tau joon? waktu kau bercerita tentang aussie aku sudah tertarik study di sana

tapi aku tak dapat pergi karna aku masih ingin menjaga seseorang yg aku sayang yg menjadi adikku beberapa tahun ini, tapi sekarang sudah ada kau joon, aku berharap kau bisa menjaganya..hehehe..

kalian adalah orang yg sangat aku sayang, aku tak ingin melihat kalian menangis…

aku akan merindukan kalian..

Kim Kyu Jong…..

“kau tak apa?” joon oppa menatapku dalam dan mnghapus air mataku tapi aku juga melihatnya menangis, baru kali ini aku melihatnya menangis selama dia menjadi namjachinguku

“kau jg menangis oppa..”

“kyu tak pernah tak cerita padaku sebelumnya, tp kali ini aku benar-benar tak tau apa yg terjadi pada dia..” joon oppa tetap menangis..

*author POV*

4Mount later

“waeyo kau menangis?” tnya joon pda jehyun yg sdang bersandar di bahunya smbil mnangis

“aku rindu pda kyu oppa. aku tkut jika aku tak bsa brtemu dngnnya lagi saat dia kmbali ke korea oppa.”

“knpa bgitu? jika kyu plng kau tak mau bertemu dngannya?”

“bukan aku, tp mgkin wkt yg tak bsa mempertemukanku dan dia oppa”

“aku tak mengerti mksudmu jagi.. jebal jgn membuatku bingung..!!” jwab joon dgn menahan air matanya dan mencium kening yeojachingunya itu

“saranghaeyo oppa.. jeongmal sarang, aku beruntung sekali oppa bsa memiliki namja sperti mu.. aku tak suka melihat org yg aku cintai menangis.. berjanjilah padaku oppa, ini air mata trakhir yg keluar dri matamu..”

“selagi kita tetap brsama, aku berjanji tak akan menangis…” joon trsenyum dan memeluk jehyun erat….beberapa menit, suasana hening… joon masih memeluk jehyun erat..

“jagi-ah.. kau tertidur?” joon menepuk bahu jehyun tapi tak ada jwaban dari yeoja itu.. yeoja itu hanya diam tak bergeming.

“kau itu.. bisa2nya tertidur di pelukanku..!” joon trsenyum dan melepas pelukannya perlahan, untuk melihat apa jehyun benar2 tertidur…

“jagi.. kau kenapa?” triak joon panik saat melihat jehyun pingsan dan mimisan…

@hospital.

.~Kim Hyung Joon POV~

Aku buru-buru membawa jehyun ke rmh sakit, aku tak prcaya dgn ucapan dokter itu.. dokter bilang jehyun mengalami kanker otak sadium 4, dia tak pernah bercerita apapun padaku.. aku berusaha menepati janjiku padanya tadi untk tak menangis, selagi dia masih bersamaku aku tak akan menangis.. aku yakin dia akan baik-baik saja..

….7 days later…

sudah satu minggu ini aku menjaganya di sini, tapi dia belum juga membuka matanya.. berkali-kali aku melihat pemandangan yg sama, ibunya selalu datang dan menangis, ibunya saja yg juga dokter hnya pasrah melihat jehyun seperti itu,.

“aku berjanji padamu, aku akan kuat menghadapi semua ini, asal kau sembuh… jebal jagi, buka matamu…” aku mencium keningnya singkat…aku brsandar disamping ranjangnya dan menggenggam tngannya lembut dan bernyanyi sdikit untk mnghilangkan penat..

you know.. u special to me.. ireoneun nae moseubi eosaekhae, amu kkumimeomneun neoe susuhan moseupdo.. mae sungansungan nega geokjeongdwe, jigeumi sungan kkajido..your the only one for me baby, naegen neo hanappuningeol, naege neon teukbyeolhangeol aneunji moreuneunji mutgo sipjiman..your the only one for me baby, ojik neo hanappningeol.. oneuldo neoe dwie seoisseo nan eonjena.. miso jieumyeo….

“o..op.. oppa..!” jehyun menggerakkan jari2nya mencoba brbicara padaku dan dia memaksakan diri untuk bngkit dan duduk.

“hai..haii.. jgn bnyk bergerak.. tetap pda posisi itu, kau blm smbuh benar..” cemasku

“hemm, oppa.. gwaenchana, aku tak apa.. aku tak skit knp jdi kau membawaku ke tempat ini..?” dia trsenyum padaku “aku psti trtidur lama sampai kau trlihat lelah sekali menjagaku, brpa jam aku trtidur oppa?”

“bukan jam.. sudah satu minggu kau di sini, aku senang melihatmu bsa tersenyum lagi padaku..

aku menelpon ibumu, setiap hari dia dtng dan menangis..” aku memeluknya erat, aku tak bsa menahan lagi air mataku

“bukankah aku sudah katakan aku tak suka melihatmu menangis oppa? umma dtng? umma tau semuanya?”

“waeyo kau tak prnh blng tntang pnyakitmu pda ku? pantas saja kau tak memikirkan skolahmu krna kau pikir hdupmu akan singkat? iya kan?” aku menatap tajam

“apa mksudmu oppa?”

“kau tak mengerti?”

jehyun menarik nafas dalam, wajahnya pucat sekali

“kau sdah tau smua oppa? aku tak ingin kau mencemaskan aku, masa depanmu masih panjang oppa, jgn buang wktu mu hnya untk yeoja hampir mati spertiku, pergilah oppa.. aku akan bhagia jika kau bhagia dan memperoleh yeoja yg tepat..”

“jinjja?”

“ne, pergilah oppa…”

“jeongmal babo.. kau kira aku akan prgi? kau pikir aku namja macam apa? kau pikir aku berhenti mencintaimu di saat sperti ini?”jehyun tak bergeming mendengar kata2ku, sketika aku merengkuh tubuhnya dan memeluknya erat…sesaat aku melihatnya memegang kepalanya seperti menahan rasa sakit..

“are you ok?” tatapku dalam

“ne..”

“aku akan memanggil dokter..” aku segera bangkit untuk memanggil dokter, tiba-tiba jehyun meraih tnganku untuk tdak pergi

“don’t leave me alone oppa..” katanya smbil menangisaku langsung memeluknya agar dia tenang

“aku hnya akan memanggil dokter sebentar..”

“tak perlu oppa..”

sesaat kemudian dia melepas liontin star yg bberapa bulan ini dia kenakan

“ini liontin star dari kyu oppa, dia memberiku ini saat sehari sebelum dia pergi.. skrg aku berikan padamu oppa, saat kyu oppa pulang ke seoul tolong kau berikan ini padanya” jehyun memberiku surat dan liontin yg hrus aku sampaikan pada kyu saat dia pulang nanti..

“kau bcara apa? kau akan sembuh.. aku yakin, kau akan sembuh dan akan menikah dnganku, percayalah.. bukan dokter yg menentuka brapa lama kau hidup, jgn menyerah, kau pasti akan sembuh..”

“kau jgn menangis oppa.. apapun yg akan terjadi aku tak suka melihatmu menangis”

“selagi aku bersamamu, aku tak akan menangis”

***

“jagi-ah kau tidur?”joon menepuk bahu jehyun, saat melihat yeoja itu menutup mata di pelukannnya, tp tak ada respon dari yeoja itu..

“jagi jebal.. kau hnya bercanda kan?” joon masih berusaha membangunkan jehyun…tak ada respon sama sekali dari yeoja itu.. joon mulai panik dan berlari keruangan dokter….

“mian, kami sudah berusaha semampu kami tp tuhan mempunyai jalan lain, biarkan dia beristirahat tenang.. aku sdah tak bsa menolongnya lagi..” ucap dokter itu smbil menggeleng pasrah saat setelah memeriksa keadaan jehyun

“kau berbohong padaku kan dokter?” joon menatap dokter itu tajam

“katakan padaku kalau kau berbohong..!!” joon mengguncang-guncangkan bahu dokter dengan wjah depresi tapi dokter itu hanya menatap joon iba lalu berjalan pergi

“jagi.. jebal katakan sesuatu padaku, apa yg hrus aku lakukan agar kau dpat tetap tinggal disini bersamaku?” joon menangis sejadi-jadinya dan memeluk yeoja itu…

…..3 years later…

~Kim Hyung Joon POV~

“aku tak pernah bsa melupakanmu sampai 3thn belakangan ini.. kau ingat? ini adalah hari jadi kita, ne 3thn lalu aku mengatakan aku mencintaimu di bawah pohon pinus.. aku tak akan lupa itu, dan aku juga membawa foto kita saat foto bersama dibukit dan ini kyu yg mengambil gambarnya.. tapi skrg kau pergi, dan kyu juga belum pernh kembali ke seoul..” aku berada di pemakaman jehyun,

***

“ya.. joonie, kau dari mana saja? aku dari tadi mencarimu..!!” kyu rupanya sudah kmbali ke seoul, dia berlari dan memelukku erat

“wae? kau hnya diam melihatku dtng? kau tak merindukanku joon? ehm mana adikku? kau tetap menjaganya dgn baik kan joon? kau tak membuatnya sedih kan?” kyu tersenyum.sungguh aku tak tau harus berkata apa padanya.. aku tak ingin mengubah snyum kyu menjadi air mata.

“joon.. kau hnya diam? apa kau dan jehyun ptus?”

“anni, aku tak pernh berkata ingin meninggalkannya kyu..”

“lalu?” tnya kyu penuh harap

aku mengmbil nafas panjang dan menyeret kyu keluar rmh..

.”ya.. kau akan membawaku kemana?”

“kau benar2 ingin bertemu jehyun kan?” kataku melihat wjah kyu yg kebingungan dan hnya mengangguk saja..

“tempat apa ini joon? waeyo kau membawaku ke pemakaman?”kyu mengoceh tp tak ku dengarkan, saat setelah sampai di makam milik jehyun aku baru bicara padanya

“itu jehyun kyu..”

“mwo? kau mengerjaiku joonie.. aku tau kau jail, tp tak perlu membuat tipuan seperti ini.. kau ada ada saja, sdah aku akan menemui jehyun di rmhnya hehehe ” kyu tersenyum brjalan pergi.

“aku serius kyu..”

“jeongmal?” kyu mendekat padaku, skrg aku mulai melihat ada air mata di sudut matanya…aku menceritakan semua pada kyu apa yg terjadi pada jehyun,tapi aku hnya membuat tangisan kyu semakin menjadi…

“ini milikmu kyu?” aku mengeluarkan liontin star milik kyu yg dia berikan pda jehyun sebelum dia pergi ke aussie,

“jehyun memberikan itu padaku saat sebelum dia pergi.. dia meminta aku berikan itu padamu saat kau kembali dan ini..” kataku juga memberikan surat milik kyu dari jehyun…

~Author POV~

kyu mengambil surat itu dari joon dan membacanya

isi surat itu..

Annyeong kyu jong oppa..

kau percaya ini surat dariku?

ne, kau harus percaya..

oppa, aku ingin kau hapus air matamu itu sebelum kau lanjut membaca isi suratku..heheheaku tau,

mungkin saat kau membaca suratku aku sudah tak ada di samping kalian..

Sarangheyo oppa..aku sungguh mencintaimu dari dulu, tapi kau tak pernh berkata kau mencintaiku,

kali ini aku berani berkata karna aku tau aku sudah tak bisa bertemu dnganmu..

tapi aku juga sangat mencintai joon oppa, untung saja hnya dia yg berkata mencintaiku,

jika kau juga berkata cinta, aku pasti tak pernah bisa memilih salah satu dari kalian..

aku yakin kau pasti menertawakan aku atas pengakuan ini

hahaha jgn memertawakanku terlalu lama karna aku bisa melihatmu dari sini dan itu membuatku malu..

gomawo oppa, kau sudah mengenalkanku pada spupumu yg sangat mencintaiku, dia selalu ada di sampingku sampai saat nafas terakhirku..tetaplah tersenyum..

aku tetap ada bersama kalian..

aku mencintai kalian..

Choi Jehyun

“naddo sarangheyo.” kyu menangis dan menggenggam erat liontin star itu

“mian kyu, aku benar tak tau kalau kau juga mencintainya.. aku..”

“anni joon, aku senang karna selama ini kau menjaganya dengan baik.. gomawo..!” kyu tersenyum memeluk joon….

“apa itu kyu?” joon menunjuk selembar kertas lagi di dalam amplop surat itu,kyu melihat kertas itu lalu tersenyum menunjukkan kertas itu pada joon

“ternyata ini foto kita bertiga joon..” kyu semangat

“dia menyimpannya..” joon tersenyum melihat pada makam jehyun

saranghaeyo jagi” kata joon dan kyu bersamaan pada makam jehyun, dan kyu melihat joon dan sebaliknya lalu tersenyum….

THE END..mian ceritanya gaje, authornya babo.. hehehe yg baca tinggalkan comment please, gomawo..!

BOW. 🙂

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s